PLAT MATCING ITU..

Posted: April 25, 2010 in civil engineering, life, love

Sepintas judulnya seperti postingan saya yang tentang Saritem, tapi percayalah ga ada hubungan antara keduanya..kecuali emang lokasinya yang ga terpaut jauh..(prolog ga penting)

Pagi itu adalah pagi di mana les renang dengan anak URPA adalah rutininitas sabtu pagi saya. Tugas matkul MPLL (red:eM Pe Le Le) mengharuskan saya pada siangnya untuk melakukan serangkaian kegiatan plat matching dengan teman-teman sekelompok di RS Santosa. Sungguh bakal menjadi hari yang melelahkan.
Dengan update status fesbuk di pagi hari, memberi sedikit motivasi lebih kepada saya melakukannya..Haha..

Selesai renang, makan es cingcau depan sabuga, ambil kacamata trus balik bentar ke kosan, belum sempat mata terpejam sudah harus berangkat ke lokasi rumah sakit yang dimaksud,pake kaos oblong, celana pendek, sandal jepit, bawa tas, bawa motor langsung cabut.. padahal tadinya mw makan dulu. Bermodal semangat dan perut yang hanya berisi es cingcau lumayan buat perut mulas..Sampe di sana agak telat, soalnya mesti ikutan acara macet di cihampelas..heleh..Di sana, anak2 shift sebelumnya uda rede buat pulang..,briefing, speak2 bentar, ganti shiftpun dimulai..

Shift yang saya pegang dari jm 12.00 WIB sampe pukul 21.00 Teng.
Ga ada menarik2nya mah,kalo saya bilang ngelakuin plat matching, biar kata saya anak transport, paling yang menarik ya baca2 pelat nomor mobil orang dengan nomor cantik seperti D 7I T U, D 4 ME, D 1 PO dll..selebihnya?? Yang ada paling kita di tatap dengan pandangan curiga sama orang2 yang ada di dalam mobil2 itu.Syukur2 kalo ada suster atau keluarga pasien yang cakep lewat.. Nasib anak transport..

Well, waktu terus berjalan, detik mendesak menit, menit mendesak jam begitu terus menerus, sampe saya berpikir saya juga ingin ikut berdesak-desakan dengan mereka (biar cepat maksudnya). Demi membunuh bosan, saya amati tiap perilaku manusia yang mondar-mandir di depan saya. Mulai dari yang pasang muka defense, yang tersenyum ramah, yang bisik-bisik sama temannya, yang matanya sembab menangis memegang surat vonis dari rumah sakit. Di sinilah menariknya, perilaku manusia yang sangat-sangat beragam.

Mencoba tersenyum kepada siapapun mulai saya terapkan di sini, walhasil seorang kakek masuk dalam jebakan betmen saya..Widiw salah kasih senyum ni saya, mustinya senyum ke yg cewe2 muda aja ya?? Haha..

Speak2lah saya dengan kakek yang mengaku pengangguran ini (padahal dari perawakannya saya sudah tau kalo dia pasti pensiunan ABRI,dan Benar!! 100 buat tebakan saya..)

Sang kakek ternyata sedang mengantarkan cucunya yang baru saja terjatuh ke rumah sakit tersebut. Sambil sekali2 melihat pelat nomer mobil yg lewat, cerita2lah kami. Banyak kisah2 menarik yang beliau ceritakan kepada saya, meski hidup pas-pasan, tetapi saya belajar banyak tentang bagaimana semangat seorang prajurit seperti beliau. Mereka-mereka yang dikontrak mati, siap membunuh dan dibunuh demi tanah air. Luar biasa!

Diceritakan juga bagaimana beliau yang bukan lulusan taruna ini harus menjadi pion sekaligus “tuyul” pencari uang bagi para petinggi-petinggi mereka (mohon jgn digeneralisasi). Gataulah saya, mungkin kehidupan keras menuntut mereka melakukan beberapa hal tak legal.

Beliau juga sempat bercerita, bahwasannya beliau sempat mendapatkan perlakuan keras dari atasannya dikarenakan perbuatannya sendiri. “Ya, biasalah ya Kak, jaman muda, jauh dari keluarga, kurang perhatian, terkadang membuat kita terjerumus pada hal2 yang ga baik”. Heleh saya dipanggil Kakak sama seorang kakek..setua itu kah saya?? Hehe..

Menarik memang kalo menelusuri kisah prajurit seperti Bapak ini.., menjadi jauh lebih menarik ketika beliau menyadari dan belajar dari kesalahannya tersebut. Sekarang si bapak yang uda pensiun ini mestinya bahagia karena dia bisa dekat dengan keluarga yang dulu sering dia tinggalkan. Nikmati masa tua sambil gendong cucu.., kemudian sayapun ijin bentar buat gantian sama teman mw shalat dzuhur. Kelar Dzuhur, bapaknya sudah ga ada. Padahal saya belum kenal siapa nama beliau. Makasih ya Pak petuah2nya..sungguh cerita yang penuh hikmah.

Sebelum masuk shift berikutnya, saya ijin lagi ke teman ngisi perut. Kebetulan ada rumah makan Padang tepat di sebelah rumah makan tersebut. Teman saya uda wanti2 kalo makan di situ mahal, dia bilang dia kena 20 rb lebih makan di situ, padahal cuma makan pake ikan sama 2 pergedel doang. Buset dah..yaudahlah ga ada opsi. Makannya ati2..pake telur dadar sama pergedel satu. Nyam..nyam..9000 melayang. Kalo Di kosan bisa dapat bento pa gak makan tempat ibu jawa plus jus jambu tuh dengan uang segitu..faktor tempat sih..

Gak terasa udah jam 3-an. Kelar makan langsung ganti spot ke pintu keluar ,sebelah pintu masuk yang tadi. Gerimis2 nanggung menggugah saya untuk memesan kopi susu di emperan kaki lima sebelah. Cerita2 sama mas kaki limanya..”Mas kakinya kok lima?? Saya Cuma dua..(dalam fantasi saya) Sebenarnya saya Cuma speak2 kalo sebenarnya saya di sini lagi ngitung mobil buat bantu tidur..Haha..

Nah,lagi2 di sini saya ketemu orang. Bapak2 uda usia 50 tahun keatas..(hello ladies,where are you??)

Setelah saya ajakin duduk nunggu hujan, beliaupun juga duduk di situ minum kopi bareng. Ngeliat wajahnya memang wajah2 orang yang kena ujian, yaiyalah pemandangan apa yang saya bisa harapkan dari orang2 di sekitar “Rumah Sakit” ini. Saya mulai cerita dengan nanya lokasi suatu tempat, eh bapaknya gatau.

Selidik punya selidik, ternyata bapaknya bukan orang sini rupanya. Beliau dari Pekanbaru. Ga ada yg kebetulan..”Saya juga dari Pekanbaru Pak!” jawab saya antusias. Ternyata si bapak ke sini untuk mengobati anaknya yang habis kecelakaan di Purwakarta. “Sudah 2 bulan di rumah sakit Mas” jawabnya lirih dengan logat khas tapanuli. “Hah,bukannya di sini mahal ya Pak??” Tanya saya. “Udah abis 300 juta Mas..” jawabnya lagi.

Kasian si Bapak, anaknya yang kecelakaan rusuknya patah, organ dalamnya ancur, dan parahnya penabraknya lari gak tanggung jawab. Saya cuma bisa diam dan memberi semangat kepada beliau untuk memotivasi anaknya biar cepat sembuh. Liat, orangtua memberikan segala-galanya demi anaknya. Masih mau durhaka??

Huahhh..ngantuk. Waktu berlalu, bapak ini pun pamit untuk kembali ke rumah sakit. Yah, seperti itulah hidup..ga ada yang kekal. Apa yang kita miliki sekarang bisa berlalu semudah angin berhembus. Orangtua dan teman yang anda sayangi bisa berpaling pergi dan meninggalkan kita jika saya sang Maha Berkehendak menginginkannya. Apa yang bisa kita lakukan hanyalah memberi yang terbaik buat diri kita sendiri dan orang lain. Tentu saja dengan niat tulus ikhlas untuk-Nya.

Uda masuk shift terakhir, saya sudah merasa sangat-sangat capek dan mengantuk. Untungnya ada Ngawi nemenin plus bantu tag team. Masih di tempat yang sama, hanya saja udah ga ada lagi matahari bersama kita. Sempat kejadian kecelakaan di depan mata kami. 2 wanita (kalo ga salah) jatuh tersungkur dari motornya, tepat di seberang rumah sakit. Syukur ga ada yang luka parah sehingga gak ada yang perlu di bawa ke rumah sakit. Sebelumnya saya juga sudah liat tabrakan 2 motor di pintu sebelumnya. Ini lah alasan kenapa saya ga terlalu suka liat cewe naek motor..mereka memang terlalu riskan dan ringkih rasanya liat mereka bawa motor (pandangan subjektif saya).

Selebihnya ga adalagi cerita menarik seputar plat matching..abis jam 9, kita mengecek semua mobil yang gak keluar. Briefing terakhir..Pulang ke peraduan masing2.
Betul-betul kegiatan yang melelahkan tapi jauh sangat menyenangkan!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s